Kamis, 07 Agustus 2014

Yesus Berjalan di Atas Air

Bacaan pengantar: Matius 14:22-23
Ketika Yesus berjalan di atas air, sejumlah asumsi yang muncul: Kenapa Yesus memilih berjalan diatas air, apakah tidak ada perahu ketika itu? atau mungkin ada, tapi Yesus tidak bisa mendayung perahu tersebut? Hanya Yesus lah yang tahu kenapa DIA memilih berjalan diatas air.
Yesus berjalan diatas air adalah menunjukkan Kuasanya kepada murid-muridnya yang sedang berlayar. Laut yang penuh gelombang adalah gambaran kehidupan yang penuh masalah, persoalan, tantangan. Tak satupun manusia di dunia ini yang terlepas dari masalah, tantangan, maupun persoalan hidup. Demikian juga perahu, sebagai sarana transportasi air mengarungi samudra, laut tersebut. Perahu bagi setiap orang yang percaya kepada Kristus adalah Iman percaya yang dimilikinya.
Ketika perahu yang ditumpangi para murid-murid memasuki lautan, menghadapi perputaran gelombang angin laut dan angin darat yang terjadi sekitar pukul 3 dini hari. Ketika iman percaya kita kepada Yesus dihadapkan pada persoalan hidup dan mati. Angin yang datang dari darat menghempaskan perahu itu menuju lautan yang luas, menuju runyamnya kerumitan persoalan kusut yang sedang dihadapi, yang seolah-olah menghempaskan perahu itu semakin jauh meninggalkan Yesus yang masih ada di darat. Sekaligus juga menghadapi putaran angin laut yang menuju ke darat, yang terus menghempaskan perahu mereka di lautan. Yang terus memutar haluan kearah yang tidak jelas tujuan, maupun juntrungannya. Tetapi, ternyata Yesus itu datang dan tenang menghampiri mereka dalam perahu tersebut. Dalam ketidaktahuan mereka, Yesus datang membantu mereka menghadapi gelombang angin sakal tersebut.
Anehnya, dalam situasi pikiran dihadapkan pada kuatnya gelombang tersebut, mereka melihat Yesus yang datang itu sebagai hantu. Ketika persoalan yang kita hadapi itu semakin mendesak, ketika pikiran kita terus ditolak, ditekan dan didesak oleh keingin untuk terlewatkannya persoalan kritis yang kita hadapi, ketika kelelahan dan beban mental membuat mata kita kabur melihat, malah tidak mampu melihat Tuhan yang datang membantu. Sehingga Tuhan yang datang itu disebut 'hantu', begu. Yang bagi orang Batak disebut sebagai bagian roh jahat, iblis. Itulah kekuatan pikiran manusia.
Lihatlah, Yesus itu sungguh hadir tepat waktu, sekitar pukul 3 dini hari, dikala persoalan semakin berat, seolah tak mampu lagi kita menghadapinya. Dia sendiri yang datang membantu, menguatkan dan menyelamatkan, dan menyapa serta mengatakan "Tenanglah! Aku ini. Jangan takut".
Wahh. Sungguh dahsyat Tuhan itu. Dia sendiri berinisiatif menolong kita. Dia sendiri yang menenangkan jiwa kita. Dia sendiri yang meyakinkan kita dan mengatakan "Jangan Takut". Lalu, masihkah kita takut atas berbagai persoalan berat yang kita hadapi? Masihkah pikiran yang mendominasi tindakan kita, dan tidak berserah kepada Yesus yang datang itu? Kuatkah iman kita menempatkan DIA dan kuasaNya yang menolong kita menghadapi gelombang badai yang dahsyat? Atau, masihkan kita setengah hati seperti Petrus yang tidak begitu teguh mempercayai kedatangan Yesus, yang terus dipengaruhi kekuatan gelombang angin laut, yang terus didesak oleh pilihan kehendak kita, dan tidak menempatkan pilihan kehendak Tuhan yang utama sehingga dia hampir tenggelam. Sering doa-doa kita memohon kepada Tuhan untuk terlepas dari berbagai persoalan yang kita hadapi, memohon kesembuhan bagi anggota keluarga yang sudah divonis dokter hampir mati.
Tuhan itu jauh lebih besar dari berbagai persoalan yang kita hadapi. Dia datang tepat waktu memberi pertolongan, meneguhkan jiwa, semangat dan keperluan kita lainnya. Dia memberikan kekuatan untuk meneguhkan iman percaya kepadaNya. Dia menyelamatkan kita dari berbagai persoalan yang kita hadapi. DIA telah merancangkan kehidupan yang indah, yang tak terselami oleh logika berfikir manusia. Bahkan jauh sebelum kita lahir kedunia.
Lalu apakah kita akan berpasrah diri menghadapi berbagai persoalan? Akankah kita menyatakan, terserah-MU-lah Tuhan, sehingga kita tak berusaha sedikitpun, tak melakukan apapun. Tuhan tidak menginginkan kita berpangku tangan, bertopang dagu, berkeluh kesah dalam setiap masalah yang kita hadapi. Tuhan menginginkan kita berbuat, melakukan usaha dalam menghadapi masalah yang kita hadapi, serta senantiasa menempatkan kuasa Tuhan yang berkehendak atas hasil akhir dari setiap usaha kita itu.  Tuhan pasti datang tepat pada waktunya. Tinggal kita perlu mempercayai kedatanganNya, penyertaanNya.
Percayalah.

Pekanbaru, sepulang sermon

Minggu, 08 Juni 2014

Peringatan Turunnya Roh Kudus

Nats pilihan kotbah hari ini yang diangkat dari I Korintus 12;3-13 sungguh menguatkan pemahamanku untuk meyakini kehadiran Roh Allah Maha Kudus ke dunia ini. DIA selalu berkarya membarui ciptaanNya, menghadirkan kedamaian sorgawi di dunia, keadilan bagi ciptaanNya, serta membangun kebaikan ciptaan sesuai karunia masing-masing, sebagaimana pada mulanya adalah baik. Pengantar kotbah dari Mazmur 104;24-34 menunjukkan kebaikan Tuhan yang sungguh indah itu, kebesaran dan keagungan KuasaNya yang Maha Tinggi, tak tertandingkan oleh apapun yang ada di dunia ini. Sungguh betapa Allah patut kupuji dan kusembah.

Dunia yang terus dibarui ini bertumbuh, berkembang dalam pemikiran, tindakan, karakter dan hubungan antar sesama. Ilmu pengetahuan dan teknologi terus mengasah ketajaman berfikir, menganalisa masa lalu sekaligus memprediksi masa depan, walau tetap dalam keyakinan bahwa Tuhan Yang Empunya Waktu itulah penentu dari segala yang terjadi. Dalamnya proses berfikir, tingginya capaian asa, sebagaimana karunia yang telah diterima masing-masing, semua diarahkan kepada hidup dibalik kematian kelak. Pengabdian kepada Tuhan melalui sesama, kepedulian atas lingkungan hidup dan dunia ciptaan direfleksikan dalam aksi nyata.

Umat ciptaanNya yang terus dibarui Roh Kudus ini pun terus digoda oleh kuasa kegelapan yang senantiasa mengintai untuk membantai jiwa-jiwa. Roh materialisme dan konsumerisme menggerogoti detik-detik kehidupan manusia. Kuasa yang diterima dariNya, digeser dan dibelokkan hingga tidak lagi pada jalur yang disediakan Tuhan. Ketajaman berfikir terperdaya mengeksploitasi tanpa batas. Asa kehidupan abadi dihauskan egoisme di dunia ini. Duniapun semakin kacau balau, ciptaan hancur berantakan tak terkontrol. Pembunuhan dimana-mana, kebencian terus ditabur, Tuhan semakin ditinggalkan

Disinilah peringatan Turunnya Roh Kudus, mengingatkan bahwa kuasa yang telah diberikan Tuhan itu, kelak akan dipertanggungjawabkan masing-masing. Komunikasi yang kita lakukan secara sadar atau tidak sadar, baik terhadap orang-orang disekeliling kita, suami/isteri, anak-anak maupun tetangga, lingkungan hingga kepada Tuhan, selayaknyalah dilakukan bersama Roh Kudus itu. Karena IA diutus untuk senantiasa membarui ciptaanNya. Membarui komunikasi diatas, pengabdian dan kepedulian, proses berfikir hingga analisis yang kita lakukan.

Jika semua itu kita lakukan dalam kesadaran akan bersama Roh Kudus, kitalah teman sekerja Allah untuk membangun dan membarui bumi ciptaanNya ini. Inilah yang perlu secara terus menerus kita koreksi kedalam diri, tanpa terlebih dahulu menanya orang-orang disekeliling. Tanyakan kepada Tuhan dalam setiap doa yang kita panjatkan. Tuhan akan menyebut, 'Aku Senantiasa Menyertaimu'.

Selamat memperingati Turunnya Roh Kudus